RSS

Arsip Tag: dirjen bimas hindu

Dirjen Bimas Hindu: Meneladani Yudistira sebagai Pemimpin Adil

pemimpin adil

YUDISTIRA

YUDISTIRA alias Dharmawangsa adalah salah satu tokoh protagonis dalam kisah Mahabharata.

Ia merupakan seorang raja yang memerintah Kerajaan Kuru, dengan pusat pemerintahan di Hastinapura. Ia merupakan anak tertua di antara lima Pandawa, atau para putra Pandu.

Nama Yudistira dalam bahasa Sanskerta bermakna “teguh atau kokoh dalam peperangan”. Sifatnya yang paling menonjol adalah adil, sabar, jujur, taat terhadap ajaran agama, dan penuh percaya diri.

“Kisah Yudistira yang memilih untuk menghidupkan kembali semua saudaranya ketika meninggal di telaga ketimbang hanya memilih satu orang mencerminkan seorang pemimpin yang adil dan bijaksana,” kata Dirjen Bimas Hindu Kementeria Agama Ida Bagus Yudha Triguna kepada wartawan usai menjadi pembicara pada Sarasehan Binroh TNI di Mabes TN Cilangkap, Jakarta, Rabu (8/5).
Read the rest of this entry »

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada Mei 10, 2013 in BIMAS HINDU

 

Tag: , , , , , , , , ,

Pemberdayaan Ekonomi Umat Hindu : “Tingkatkan Kreativitas dan Karya Untuk Mendorong Terciptanya Pembangunan Ekonomi Di Masyarakat”

Ditjen Bimas Hindu Kementerian Agama R.I. melalui Subdit Pemberdayaan Umat Direktorat Urusan Agama Hindu tanggal 29 Oktober s.d. 1 Nopember 2012 lalu menyelenggarakan kegiatan Orientasi Pemberdayaan Ekonomi Umat Hindu. Kegiatan yang dibuka oleh Dirjen Bimas Hindu ini dilaksanakan di hotel Soechi, Jl. Cirebon No. 76 A, Medan-Sumatera Utara.

Bapak Dirjen Bimas Hindu, Prof. Dr. IBG. Yudha Triguna, MS. membuka kegiatan ini, Senin 29 Oktober 2012 didampingi oleh Kakanwil Kemenag Prov. Sumatra Utara, Drs. H. Abd. Rahim, M.Hum. dan Direktur Urusan Agama Hindu, I Ketut Lancar, S.E.,M.Si. Dalam sambutannya, Dirjen Bimas Hindu mengharapkan maksud dan tujuan diselenggarakannya kegiatan ini agar betul-betul tercapai. “Peserta dan narasumber menggali dan menghimpun perumusan sehingga kegiatan ini dapat bermanfaat bagi para Pengelola tempat ibadah, Pura, Kuil, Sanggara dan Umat Hindu pada umumnya,” katanya. Read the rest of this entry »

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada November 13, 2012 in BIMAS HINDU

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Piodalan Pura Dharma Praja Bambu Apus

Drs. I Wayan Suastika, M.Ag. (Ketua piodalan-berdiri baju putih) menjalankan pedurmengalaan di pimpin Jero Mangku Cinere.

Senin, 29 Oktober 2012 lalu dilaksanakan piodalan di Pura Dharma Praja, Bambu Apus, Ciputat Tangerang Banten. Pura yang  terletak di rumah jabatan Dirjen Bimas Hindu Kementerian Agama R.I. ini piodalannya dilaksanakan setiap satu tahun sekali, yaitu pada Purnama Sasih Kalima.

Pura ini diamong oleh seluruh pegawai Ditjen Bimas Hindu dan umat Hindu sekitarnya. Pada piodalan kemarin hadir pula Sesditjen Bimas Hindu, I Wayan Suharta, S.Ag.,M.Si. dan Direktur Pendidikan Hindu, Drs. I.B. Gede Subawa, M.Si. yang didampingi pula oleh pejabat-pejabat eselon III dan IV Ditjen Bimas Hindu Kemenag R.I.

Sesditjen Bimas Hindu, I Wayan Suhartha, M.Si. (kanan) mengikuti prosesi piodalan di Pura Dharma Praja, Bambu Apus.

Ketua panitia upacara piodalan tahun ini adalah Drs. I Wayan Suastika, M.Ag. yang juga merupakan Kasubdit Pendidikan Dasar Direktorat Pendidikan Hindu mengatakan, “Rangkain upacara piodalan kali ini diawali dengan prosesi macaru dan dilanjutkan dengan aci piodalan yang dipimpin oleh Pinandita dari Pura Amertha Jati, Cinere”.

“Mengakhiri upacara piodalan, dilaksanakan dharma tula dan ramah tamah,” imbuhnya. (jul)

 
4 Komentar

Ditulis oleh pada November 4, 2012 in BIMAS HINDU, PURA

 

Tag: , , , , , , , , ,

Kesepakatan Bersama Konsultasi Pejabat Ditjen Bimas Hindu Dengan Pembimas Hindu Dan Parisada Tahun 2012 Di Semarang

Informasi berikut terkait Kegiatan Konsultasi Pejabat Ditjen Bimas Hindu dengan Pembimas Hindu dan Parisada Tahun 2012 Di Semarang, yang diselenggarakan di Hotel Grand Candi, Jl. Sisingamangaraja  No. 16, Semarang.

Kegiatan yang dilaksanakan dari hari Jumat-Senin, 18 s.d. 21 Mei 2012 ini diikuti oleh 90 (sembilan puluh) orang peserta dari unsur Ditjen Bimas Hindu Kementerian Agama R.I., Parisada Pusat, Pembimas Hindu Provinsi, Parisada Provinsi (33 provinsi), WHDI, Pinandita Sanggraha Nusantara dan Pemuda Hindu (peradah).

Berikut hasil sidang komisi yang telah di paripurnakan dengan pimpinan sidang prof. Dr. I Nyoman Sudyana, M.Sc. yang telah disepakati bersama dalam bentuk Kesepakatan Bersama yang isinya menekankan peran, tugas dan fungsi Pembimas Hindu dan Parisada dalam membina umat Hindu.

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Oktober 25, 2012 in BIMAS HINDU

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

JAWA TIMUR JUARAI PEMILIHAN KELUARGA SUKHINAH TELADAN TINGKAT NASIONAL TAHUN 2012

Dirjen Bimas Hindu, Prof. Dr. IBG. Yudha Triguna, MS. Menyematkan Tanda Peserta

Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu Kementerian Agama R.I. melalui Subdit Penyuluhan Direktorat Urusan Agama Hindu, tanggal 11 s.d. 14 Oktober 2012 menyelenggarakan Pendidikan dan Pemilihan Keluarga Sukhinah Teladan Tingkat Nasional Tahun 2012. Kegiatan yang dilaksanakan di Hotel Kawanua Aerotel Jakarta, Jl. Cempaka Putih No. 120, Jakarta Pusat ini diikuti oleh 33 pasang peserta yang merupakan peserta terpilih, pasangan suami-istri perwakilan dari 33 provinsi di Indonesia.

Acara dibuka oleh Dirjen Bimas Hindu, Prof. Dr. IBG. Yudha Triguna, MS. pada hari Kamis, 11 Oktober 2012 dihadiri pula oleh Direktur Urusan Agama Hindu, I Ketut Lancar, SE.,M.Si. Bapak Dirjen mengungkapkan, Ditjen Bimas Hindu Kementerian Agama R.I. selalu berupaya semaksimal mungkin membuat berbagai terobosan/program kegiatan yang mengarah pada terciptanya kehidupan masyarakat Hindu yang lebih memahami, menghayati dan mengamalkan ajaran agama Hindu dalam kehidupan sehari-hari. Beliau juga berharap dengan diselenggarakannya acara ini, dapat terpilih keluarga sukhinah teladan, yang dapat dipakai contoh dan memberikan teladan di masyarakat nantinya dalam pembinaan Umat Hindu. Read the rest of this entry »

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Oktober 16, 2012 in BIMAS HINDU

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

REFLEKSI PLURALISME HINDU DALAM UTSAWA DHARMA GITA (UDG)

REFLEKSI PLURALISME HINDU

 DALAM UTSAWA DHARMA GITA (UDG)[1]

Oleh :

Dr. Made Widiada Gunakaya. SA, SH, MH.[2]

 

A.          Pendahuluan

Dharma gita relevansinya sangat signifikan dalam rangka pembinaan umat Hindu secara semultan menjadi tanggungjawab bersama, terutama para pengurus Parisada Pusat maupun daerah serta Pemerintah dalam hal ini Dirjen Bimas Hindu Kementerian Agama RI. Oleh karena itu Dharma Gita memang sudah seharusnya terus menerus diprogramkan dan disosialisasikan untuk tujuan peningkatan sradha-bhakti umat dalam kehidupan beragama, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Salah satu modus operandi untuk mensosialisasikan Dharma Gita adalah dengan menyelenggarakan kegiatan Utsawa Dharma Gita (UDG).

Namun perlu disadari, bahwa UDG bukanlah menjadi tujuan utama agama Hindu maupun manusia (umat) Hindu. UDG hanyalah sebagai sarana sosialisasi kepada umat Hindu maupun non Hindu, bahwa di dalam agama Hindu terdapat dharma gita yang setiap saat dapat dilantunkan sebagai tanda bhakti kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa. Di dalam Bhagavata Purana (VII.5.23) disebutkan ada 9 bentuk bhakti kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa, satu di antaranya adalah Kirtanam, yakni mengucapkan atau menyanyikan sloka-sloka suci atau nama-nama Tuhan YME.

Disamping berfungsi sebagai sarana sosialsisasi, UDG juga diharapkan akan dapat menimbulkan spirit bagi umat Hindu, khususnya yang mengikuti UDG tersebut agar lebih memahami, menghayati dengan sebenar-benarnya, dan pada akhirnya akan dapat mengamalkan sebaik-baiknya ajaran-ajaran yang terdapat di dalam dharma gita tersebut yang bersumber dari sloka Veda maupun dari susastra Veda. Jika semua itu telah ter-internalized dan teraplikasi dengan baik, maka catur purusa artha sebagai tujuan manusia Hindu serta moksartam jagad hita ya ca ithi dharma sebagai tujuan agama Hindu akan dapat direalisasikan. Read the rest of this entry »

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Juni 28, 2012 in AGAMA, PENDIDIKAN

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , ,

SEJARAH KEPEMIMPINAN DITJEN BIMAS HINDU KEMENAG R.I.

Jika kita mau meruntut asal mula dari Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu ternyata semua dimulai dari adanya tuntutan masyarakat Bali kepada pemerintah agar di Departemen Agama Republik Indonesia dibentuk bagian Hindu Bali, hingga akhirnya melalui proses panjang dengan tahapan- tahapan sebagai berikut :

  1. Periode Tahun 1946 – 1952. Pada periode ini bisa dikatakan sebagai proses awal pembentukan wadah (Direktorat Jenderal) khususnya untuk agama Hindu dan Buddha dengan membentuk susunan organisasi Departemen Agama. Dalam periode ini pula di Bali timbul suatu reaksi, didasari oleh karena agama Hindu Bali itu dianggap sebagai suatu aliran/kepercayaan, sehingga timbul perjuangan untuk menyatakan agama Hindu sebagai agama bukan sebagai aliran, sehingga tahun 1952 khususnya untuk penduduk yang beragama Hindu di Bali oleh pemerintah daerah Bali dengan membentuk kantor Dinas Urusan Agama Otonomi. Umat Hindu di Bali tidak ada hentinya untuk terus mengupayakan serta mengusahakan dan memohon kepada pemerintah agar Agama Hindu diberikan tempat di lingkungan Departemen Agama RI. Tuntutan ini baru terlaksana pada tahun 1960 dengan dibentuknya bagian Urusan Hindu Bali pada Departemen Agama Republik Indonesia.
  2. Periode Tahun 1952 – 1961. Pada periode ini merupakan awal dari pembentukan Dinas Urusan Agama Otonomi yang dibentuk di Propinsi Bali, pada Tahun 1960 ini, merupakan awal masuknya agama Hindu dalam jajaran Departemen Agama. Dengan nomenklatur saat itu dikenal dengan sebutan Bagian Urusan Hindu Bali. Penetapan ini didasarkan atas dasar Keputusan Menteri Agama RI Nomor 40 Tahun 1960 dengan Kepala Bagian yang pertama adalah I Gusti Gde Raka, dibantu oleh I Nyoman Kajeng dan Oka Diputera sebagai staf, berkantor di Merdeka Utara yang kemudian dikenal dengan sebutan gedung kuning (kementerian agama). Kemudian berdasarkan Keputusan Menteri Agama RI Nomor 40 Tahun 1960 disusul dengan penyempurnaannya berdasarkan Keputusan Menteri Agama RI Nomor 86 Tahun 1961 dan kemudian dirubah dengan Keputusan Menteri Agama RI Nomor 87 Tahun 1961.
  3. Periode Tahun 1961 – 1966. Pada periode ini Urusan Agama Hindu di Bali, sudah dikenal dengan sebutan bagian J, dengan alamat kantor masih di alamat semula. Pada periode ini terjadi perkembagan dengan meningkatan struktur, yang didasarkan atas Surat Keputusan Menteri Agama RI Nomor 47 Tahun 1963. Dengan peningkatannya adalah dari Bagian Urusan Hindu Bali menjadi Biro Urusan Hindu Bali dan sebagai Kepala Bironya saat itu adalah Gde Pudja, MA dilengkapi dengan Bagian Umum, Bagian Pendidikan dan Bagian Penerangan.
  4. Periode Tahun 1966-1967. Pada periode ini merupakan titik awal berdirinya Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu dan Buddha. Berdasarkan Keputusan Presiden RI Nomor 170 Tahun 1966. Biro Urusan Agama Hindu Bali, ditingkatkan menjadi Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat beragama Hindu dan Buddha. Adapun Kantornya pindah ke Jl. Thamrin No. 6 Jakarta, dengan susunan organisasinya diatur atas dasar Keputusan Menteri Agama RI No. 56 Tahun 1967.
  5. Periode Tahun 1967-1973. Pada periode ini tepatnya sampai dengan 31 Agustus 1973, Direktur Jenderal Bimas Hindu dan Buddha dijabat oleh I.B.P Mastra. Beliau adalah Dirjen Bimas Hindu Bali dan Buddha yang pertama yang telah merintis pengenalan agama Hindu dan Buddha ditengah-tengah kehidupan agama lainnya. Sekolah Pendidikan Guru yang didirikannya pada tahun 1959 adalah Dwijendra Denpasar pada tahun 1968 yang kemudian berhasil dinegerikan, kemudian disusul dengan pendirian PGA Hindu Negeri Singaraja dan PGA Hindu Negeri Mataram yang disusul pada Tahun 1969 berdasarkan Keputusan Presiden RI Nomor 39 Tahun 1969. Hal ini sebagai bukti nyata pemerintah menghargai kedudukan agama Hindu maupun Buddha di tengah-tengah agama-agama lainnya.
  6. Periode Tahun 1973-1985. Pada periode ini tepatnya tanggal 31 Agustus 1973 Gde Pudja, MA, SH dilantik sebagai Dirjen Bimas Hindu dan Buddha yang kedua, pada periode ini mulai ada terjemahan dan penerbitan buku-buku dari berbagai bagian dari Kitab Weda. Seperti Manawa Dharma Sastra, Upanisad dan buku-buku lainnya sebagai rintisan dalam penyebaran kitab-kitab suci agama Hindu dan tidak hanya itu saja pada periode ini juga didirikan Sekolah Pendidikan Guru Agama Hindu Negeri (PGAHN) di Denpasar, Singaraja dan Mataram berdasarkan Keputusan Presiden RI Nomor 22 Tahun 1980, yang didukung dengan Keputusan Menteri Agama Nomor 68 Tahun 1980 yang dituangkan dalam Organisasi Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu dan Buddha.
  7. Periode Tahun 1985-1994. Pada periode ini tepatnya tanggal 18 Nopember 1994 Drs. I Gusti Agung Gede Putra dilantik sebagai Dirjen Bimas Hindu dan Buddha yang ke tiga. Pada masa periode ini beliau disamping masih melanjutkan penerbitan buku-buku weda yang telah dilakukan oleh Dirjen Bimas Hindu dan Buddha sebelumnya, periode ini ditambah dengan adanya pengadaan lebih lanjut dilengkapi dengan pengadaan buku-buku agama yang sifatnya praktis. Pada waktu kepemimpinan beliau ada diterbitkannya Undang-Undang RI No. 2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan PP Nomor 60 Tahun 1999 Tentang Pendidikan Tinggi yang telah mengisyaratkan bahwa seorang Guru Agama harus berpendidikan tinggi minimal tingkat Diploma II (D.II) untuk guru-guru SD dan Diploma III (D.III) untuk guru SLTP. Akhirnya berdasarkan konsekuensi dari kebijakan nasional tersebut PGAHN Denpasar, Singaraja maupun Mataram dibubarkan. Dengan tujuan meningkatkan kualifikasi pendidikan guru-guru agama Hindu Tingkat Sekolah Dasar, dengan melaksanakan program penyetaraan D.II melalui program belajar jarak jauh yang bekerjasama dengan Universitas terbuka. Dengan maksud untuk pengadaan calon guru-guru agama Hindu tingkat SD dan SLTP dengan kualifikasi D.II dan D.III kemudian dirintislah usaha mendirikan Akademi Pendidikan Guru Agama Hindu Negeri itupun atas dasar Surat Keputusan Menteri Agama RI Nomor 58B tanggal 25 Mei 1993. Akademi Pendidikan Guru Agama Hindu Negeri Denpasar yang disingkat APGAHN Denpasar diresmikan dengan membuka program studi Diploma II dan Diploma III jurusan Pendidikan Agama Hindu dengan Direktur Utama adalah I Gede Sura.
  8. Periode Tahun 1994-1997. Pada periode ini tepatnya pada tanggal 18 Nopember 1994 – 17 Pebruari 1997, I Ketut Pasek dilantik menjadi Dirjen Bimas Hindu dan Buddha yang keempat. Pada periode ini program penyetaraan D.II bagi guru-guru pendidikan agama Hindu dapat dituntaskan, APGAHN Negeri Denpasar juga mulai menghasilkan alumnusnya untuk program D.II maupun D.III yang secara bertahap. Kemudian alumnus tersebut diangkat sesuai dengan tersedianya formasi. Pada kepemimpinan beliau banyak disumbangkan pengeras suara untuk sarana dan tempat persembahyangan juga pencetakan buku-buku suci agama Hindu maupun Buddha yang tidak kalah pentingnya juga ditingkatkan guna memenuhi kebutuhan masyarakat yang lainnya.
  9. Periode Tahun 1997 – 2000. Pada periode ini tepatnya pada tanggal 30 Juli 1997 – 29 Mei 2000, Ir. I Wayan Gunawan dilantik menjadi Dirjen Bimas Hindu dan Buddha yang kelima, namun sebelumnya ada kekosongan pimpinan (vacum of power) dan pada waktu transisi itu kepemimpinan di isi oleh Drs. Budi Setiawan, M.Sc sebagai Plt. Dirjen Bimas Hindu dan Buddha yang juga merangkap sebagai Direktur urusan Agama Buddha. Pada masa jabatan Ir. I Wayan Gunawan penataan administrasi dan disiplin pegawai beliau mendapat perhatian khusus, dan tidak hanya itu Sekolah Tinggi Agama Hindu Negeri Denpasar berhasil dilaksanakan pada periode ini, berdasarkan atas Keputusan Presiden Nomor 20 Tahun 1999 tertanggal 3 Maret 1999 tentang pendirian STAHN Denpasar yang ditandatangani oleh Presiden RI ( Prof. DR. BJ. Habibie), Dalam Keputusan Presiden ini STAHN Denpasar diperkenankan membuka empat jurusan yaitu : Jurusan Pendidikan Agama Hindu, Penerangan Agama Hindu, Hukum Agama Hindu dan Jurusan Filsafat Agama Hindu. Selanjutnya pada tanggal 10 April 1999 STAHN Denpasar diresmikan oleh Menteri Agama Prof. Drs. A. Malik Fajar, M.Sc. pada tanggal 9 September 1999, dan Bapak Drs. I Wayan Suarjaya, M.Si diangkat sebagai Ketua STAHN Denpasar beliau juga yang merintis terjemahan kitab suci ke Bahasa Indonesia.
  10. Periode Tahun 2000 – 2006. Pada periode ini tepatnya tanggal 29 Mei 2000 Ditjen Bimas Hindu dan Buddha dipimpin oleh Drs. I Wayan Suarjaya, M.Si dilantik menjadi Dirjen yang keenam dan pada periode ini beliau berhasil menambah STAHN yang telah ada sebelumnya, yaitu berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 27 Tahun 2001 tanggal 21 Pebruari 2001, tentang Pendirian Sekolah Tinggi Agama Hindu Negeri Gde Pudja Mataram di Nusa Tenggara Barat dan Sekolah Tinggi Agama Hindu Negeri Tampung Penyang Palangkaraya di Kalimantan Tengah. Pada tanggal 24 April 2001 STAH Gde Pudja Mataram diresmikan penegriannya oleh Menteri Agama, didampingi oleh Dirjen Bimas Hindu dan Buddha Drs. I Wayan Suarjaya, M.Si yang kemudian disusul lagi dengan peresmian STAHN Tampung Penyang Palangkaraya diresmikan oleh Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu dan Buddha (Drs. I Wayan Suarjaya, M.Si). Mulai saat itu dirintis pembukaan program pasca sarjana pada STAHN Denpasar dengan konsentrasi Brahmawidya (theology), dan disusul penegrian Sekolah Agama Hindu Negeri dari tingkat Taman kanak-kanak sampai tingkat umum, yang diberi nama: Pratama Widyalaya untuk tingkat Taman kanak-kanak, Madyama Widyalaya untuk tingkat SLTP dan Adi Widyalaya untuk tingkat SLTA dan sebagai tidak lanjut pelaksanaan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 165 Tahun 2000 dikeluarkanlah Keputusan Menteri Agama Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2001 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi Dan Tata Kerja Departemen Agama. Kemudian pada periode ini terjadi perubahan yang cukup signifikan pada Direktorat Jenderal Hindu dan Buddha, yaitu terjadi pengembangan struktur Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu dan Buddha sesuai PERPRES No. 63 Tahun 2005 tanggal 14 Oktober 2005, yang ditindaklanjuti dengan Peraturan Menteri Agama No. 3 Tahun 2006 tanggal 24 Januari 2006 yaitu pemekaran Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu dan Buddha menjadi Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu dan Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Buddha.
  11. Periode Tahun 2006 – sekarang (2012). Pada periode 2006 tepatnya pada tanggal 8 Juni 2006, kepemimpinan Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu dipercayakan kepada Prof. Dr. IBG Yudha Triguna, MS. Beliau dilantik menjadi Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Hindu yang ketujuh. Dalam melaksanakan tugasnya beliau menggunakan pola Kepemimpinan Demokratis.

Read the rest of this entry »

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Januari 10, 2012 in BIMAS HINDU

 

Tag: , , , ,

 
ST. kawula wisuda banjar adat kulub

ST. Kawula Wisuda (Sekaa Teruna-Teruni) Banjar adat Kulub. Tampaksiring, Gianyar, Bali

Sang Widy

Just For Love In Your's Life

Butterflychaser

An odyssey of chasing butterfly

desak14cemplok

Serasa hidup kembali

...blog nak belog...

...catatan harian seorang manusia biasa...

Nyoman Djinar Setiawina

Sakiti diri sendiri sebelum menyakiti orang lain. Pengenalan terhadap diri sendiri awal daripada pengembangan pengetahuan.

Dharmavada

Pembawa Pesan Kebenaran & Kebajikan

CORETAN

Luapan Pikiran Tertulis Dalam Kertas

Baliaga

menggali jati diri orang Bali

Wahana08's Weblog

mari berbuat untuk kebaikan

INDONESIA EX-MUSLIM FORUM

Telling the truth about Muhammad and Islam

Puisi dan Cerpen Bali

Kumpulan-kumpulan puisi dan cerpen bahasa Bali karya I Wayan Kertayasa

perskanaka

LPM KANAKA FAKULTAS SASTRA UNIVERSITAS UDAYANA

IMBASADI

Ikatan Mahasiswa Bahasa dan Sastra Daerah se-Indonesia

FACETRICK's MP3 BALI

BANYAK CARA DENGAN TRICK

Indonesia Proud

Bangunlah Jiwanya...Bangunlah Badannya...Untuk Indonesia Raya!

Media Kanak Dusun

Istiqomah Dalam Bekarya Menuju Kemandirian

Different kind of Mahabharata

Another stories behind the epic

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 31 pengikut lainnya.