PERAYAAN HARI RAYA NYEPI “MULAT SARIRA DAN KESEIMBANGAN UNTUK MENCAPAI KEDAMAIAN”

Om Swastyastu,

Om Awighnam Astu Namo Sidham,

Om Sidhi Rastu Tat Astu Swaha, 

Nyepi merupakan Hari Raya Umat Hindu untuk memperingati perayaan Tahun Baru Saka. Bagi masyarakat Hindu Bali Nyepi identik dengan hari di mana kita tidak keluar rumah seharian,  hari di mana kita tidak melakukan pekerjaan apapun seharian, hari tanpa kebisingan, di mana malam harinya sepi dan gelap gulita karena tidak boleh menyalakan lampu, hari yang memberi kesempatan untuk “mulat sarira” (introspeksi/kembali ke jati diri) dengan merenung atau meditasi, hari dengan pelaksanaan Catur Brata Penyepian  atau malah ada juga yang mengidentikan dengan hari hemat energi.

Umat Sedharma yang berbahagia, tanggal 12 Maret lalu kita Umat Hindu telah melaksanakan perayaan Hari Raya Nyepi Tahun Saka 1935. Tapi apakah sebenarnya Hari Nyepi itu, bagaimana sejarahnya perayaan Nyepi bisa seperti saat ini? Apa tujuan dan makna dari pelaksanaan Hari Raya Nyepi? Bagaimana cara pelaksanaannya? Itulah berbagai pertanyaan yang ada di pikiran banyak orang. Maka dari itu, pada kesempatan ini saya akan mencoba berbagi pengetahuan dengan saudara-saudara yang saya peroleh dari berbagai sumber, semoga bermanfaat menambah pengetahuan kita tentang Hari Raya Nyepi.

Baca pos ini lebih lanjut

Iklan

SAHABAT, KAU MENGERTI AKAN “ARTI NYEPI” KAMI SECARA UNIVERSAL!

Sehari setelah perayaan hari raya Nyepi Tahun Baru Saka 1934 ini, saya kembali pada aktifitas keseharian. Sambil mengisi waktu santai saya membuka ponsel untuk menengok berita pelaksanaan Nyepi (Jumat, 23/3/2012), di sebuah jejaring sosial (Facebook) alis saya mengkrucut membaca sebuah tautan mengenai komplain beberapa umat tetangga di luar Bali (yang tidak mengerti permasalahan dan tidak memahami toleransi), mereka tidak terima dengan himbauan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Bali dan Kementerian Agama melalui Kanwil Kemenag Prov. Bali bersama PHDI, mengenai himbauan  umat Muslim Sholat seperti biasa di Masjid, namun tidak menyalakan TOA (pengeras suara) saat pelaksanaan ibadah, untuk menyesuaikan dengan situasi Nyepi. Kebetulan sekali perayaan Nyepi tahun ini memang jatuh pada hari Jumat, di mana umat Muslim melaksanakan ibadah Sholat berjemaah di Masjid.

Saya tidak mau terlalu memikirkan mengenai tautan dan rumor orang yang tidak tau duduk permasalahan tersebut, takutnya saya ikut terbawa arus emosi bila berdebat di sana. Kembali saya gulirkan layar ponsel dan membaca berita lainnya. Tiba-tiba, alis saya yang tadinya mengkerucut menjadi kembang lagi dan bibir saya seketika tertarik kecil ke samping. Yaa… saya tersenyum ketika membaca sebuah berita di situs VivaNews.com, berita dari seorang sahabat Muslim yang pada saat Nyepi berada di Bali. “Nyepi, Andai Sebulan Sekali”, ya begitulah judulnya. Berikut saya sajikan kembali apa yang ditulis oleh sahabat Glory Muchtar (JUM’AT, 11 MARET 2011), artikelnya cukup panjang, harapan saya dengan menyajikan artikel ini kembali, semoga sahabat umat beragama bisa meniru sikap toleransi yang baik ini. Mari kita saling menjaga perasaan dan jangan memandang dari segi negatif kepercayaan orang lain. Baca pos ini lebih lanjut

TRADISI “MBED-MBEDAN” DI SEMATE

Warga Desa Adat Semate antusias melaksanakan tradisi mbed-mbedan.

Setiap Ngembak Geni, sehari setelah Hari Raya Nyepi, masyarakat dapat menyaksikan gelaran tradisi unik di Desa Adat Semate, Kelurahan Abianbase, Kecamatan Mengwi-Badung. Upacara/tradisi menarik itu dinamakan Mbéd-Mbédan. Seperti yang diberitakan Bali Post, Tradisi warisan leluhur itu sempat vakum selama hampir 40 tahun, namun belakangan ini dibangkitkan kembali. Seperti apa tradisi tersebut?

RAJA PURANA MENYEBUTKAN

Mbed-mbedan tak terlepas dari keberadaan Desa Adat Semate. Dalam Raja Purana itu dikisahkan, Rsi Mpu Bantas melakukan perjalan suci ke sebuah hutan yang ditumbuhi kayu putih. Di situ beliau bertemu dengan sanak keturunan Mpu Gnijaya. Beliau sempat bertanya kepada warga, kenapa berada di wilayah hutan itu. Warga kemudian menjawab alasannya, karena tidak sependapat dengan tindakan raja. Karena hutan itu angker, Rsi Mpu Bantas menyarankan warga membuat tempat pemujaan agar selamat. Baca pos ini lebih lanjut

MELIRIK OGOH-OGOH DI JAKARTA SAAT NGERUPUK 2012 (Part 3 End)

Swastyastu sahabat bloger. Okay… saatnya menyelesaikan berbagi cerita lirik-melirik Ogoh-Ogoh di Jakarta kali ini. Setelah cerita dan gambar Melirik Ogoh-Ogoh Part 1 dan Part 2 yang lalu, sekarang giliran part 3 end. Ini semua adalah foto Ogoh-Ogoh yang pertama kali saya ambil di Jakarta. Walau dalam perayaan Nyewi 1934 Saka ini saya gak bisa menikmatinya bersama keluarga di Bali, ternyata hikmah perayaan Nyepi bisa saya rasakan juga di Jakarta. Wahhh.. ini benar-benar “sesuatu banged…!!”.

Baik sahabat bloger semuanya, kita lirik lagi gambar-gambar terakhir yuk……..!! Cekidot gan… ^_^ Baca pos ini lebih lanjut

MELIRIK OGOH-OGOH DI JAKARTA SAAT NGERUPUK 2012 (Part 1)

Bicara Masalah Nyaga atau Ngrupuk sebagai salah satu rentetan upacara Nyepi, pasti identik dengan Ogoh-Ogoh. Ogoh-Ogoh merupakan sebuah apresiasi budaya, pengembangan daya kreatifitas pemuda di Bali pada awalnya, yang dianggap sebagai perwujudan nyata Sang Kala yang di somya saat itu. Di Bali setiap tahun Ogoh-Ogoh selalu menghiasi perayaan Nyaga/Ngrupuk/Tawur Agung, bahkan Ogoh-Ogoh juga dilombakan.

Pertanyaannya sekarang, “Apakah hanya di Bali saat Pangrupukan (Taur Agung sasih Kasanga) membuat Ogoh-Ogoh?

Eitt.. eiitz.. jangan salah lho..!! Di Jakarta ternyata pemuda Hindu juga membuat Ogoh-Ogoh untuk dipentaskan saat upacara Pangrupukan dan dipentaskan bersamaan di Silang Monas. Nahh, seperti apa rupa Ogoh-Ogohnya? Kita lirik sama-sama yukz…………!!

Gambar 1.

Cakra Mukti, Madu Sudana Angruat Buta Bakasura. Ogoh-Ogoh karya Kesatuan Pemuda Suka Duka Hindu Dharma (KPSDHD) Rawamangun, Penyungsung Pura Aditya Jaya Rawamangun Jakarta Timur ini bercerita tentang turunnya Dewa Wisnu menjadi Madu Sudana guna membunuh raksasa Bakasura yang terkenal kejam dan bengis.

Gambar 2.

Mahakala, karya pemuda Hindu Banjar Jakarta Pusat, penyungsung Pura Agung Wira Satya Bhuana Paspampres Tanah Abang. Pemuda di sini kebanyakan adalah TNI dan dari Pasukan Pengaman Presiden. Ogoh-ogoh ini bercerita tentang penciptaan alam semesta dan penjelmaan Dewi Uma, sakti dewa Siwa menjadi Dewi Durga.

Gambar 3.

Narasinga Wijaya, karya pemuda Hindu Banjar Suka Duka Depok, sebuah cerita tentang turunnya Wisnu ke dunia untuk mendamaikan suasana di bumi melawan raja raksasa Hiranyakasipu yang kejam karena kelalimannya merasa mendapatkan berkah dari Brahma untuk tidak mati oleh manusia, dewa, ataupun kala, tidak di darat, air, ataupun di udara. Hiranyakasipu adalah raja yang menyengsarakan rakyat, menebar benih ketakutan.

Gambar 4.

Kala Tara, Karya Pemuda Hindu (KPSHD) di Lenteng Agung Jakarta Selatan. Ogoh-Ogoh ini bercerita tentang sifat manusia di jaman sekarang yang dipengaruhi oleh Kala Tara yang mengendalikan keserakahan manusia, manusia tidak pernah puas dengan apa yang dicapainya. Tanpa melihat saudara, kawan, atau lawan, demi ambisi dan keinginannya menghalalkan segala cara untuk menggapainya. Hal itu disimbulkan dengan raksasa yang menggendong Bumi dan ingin menguasainya sendiri.

Gambar 5.

Raksasa Alengka - Bercerita tentang sifat-sifat kerakusan, kekejaman dan kejahatan para raksasa di Negeri Alengka yang dipimpin oleh Rahwana Raja. Ogoh-Ogoh ini karya Pemuda Hindu banjar Ciangsana.

bersambung….. Part 2

MELASTI DALAM RANGKAIAN NYEPI TAHUN BARU SAKA 1934 DI JAKARTA

Dalam Rangakaian pelaksanaan hari Raya Nyepi, umat Hindu biasanya melaksanakan upacara melasti. Upacara melasti, mekiyis atau melis, intinya adalah penyucian Bhuana Alit (diri kita masing-masing) dan Bhuana Agung atau alam semesta ini. Dilakukan di sumber air suci kelebutan, campuan, patirtan dan segara.

Di Bali umat Hindu melaksanakan upacara Melasti dengan mengusung pralingga atau pratima Ida Bhatara dan segala perlengkapannya dengan hati tulus ikhlas, tertib dan hidmat menuju samudra atau mata air lainnya yang dianggap suci. Upacara dilaksanakan dengan melakukan persembahyangan bersama menghadap laut. Setelah upacara Melasti usai dilakukan, pratima dan segala perlengkapannya diusung ke Balai Agung di Pura Desa.

Hal itu juga dilaksanakan oleh seluruh Umat Hindu di Jakarta. Kemarin Minggu (18/3/2012) Umat Hindu di Jakarta melaksanakan upacara Melasti secara serempak, yang dipusatkan di Pura Segara Cilincing Jakarta Utara. Baca pos ini lebih lanjut

OMED-OMEDAN SEBUAH TRADISI UNIK SAAT NGEMBAK GENI

Omed-omedan atau juga disebut Med-medan rutin digelar setiap tahun, sehari setelah hari raya Nyepi atau yang disebut sebagai hari Ngembak Geni. Konon, acara ini sudah diwariskan sejak tahun 1900-an dan hanya bisa ditemukan di Banjar Kaja Sesetan. Warga setempat meyakini, bila acara ini tak diselenggarakan, dalam satu tahun mendatang berkah Sang Dewata sulit diharapkan dan berbagai peristiwa buruk akan datang menimpa. Pernah pada 1970-an ditiadakan, tiba-tiba di pelataran Pura terjadi perkelahian dua ekor babi. Mereka terluka dan berdarah-darah, lalu menghilang begitu saja. Peristiwa itu dianggap sebagai pertanda buruk bagi semua warga Banjar.

SEJARAH OMED-OMEDAN

Wayan Sunarya tokoh masyarakat di Banjar Kaja Sesetan menceritakan, tradisi omed-omedan itu merupakan tradisi leluhur yang sudah dilakukan sejak zaman penjajahan Belanda. Awalnya ritual ciuman massal itu dilakukan di Puri Oka. Puri Oka merupakan sebuah kerajaan kecil pada zaman penjajahan Belanda.

Ceritanya, pada suatu saat konon raja Puri Oka mengalami sakit keras. Sang raja sudah mencoba berobat ke berbagai tabib tapi tak kunjung sembuh. Sehari setelah Hari Raya Nyepi (saat Ngembak Geni), masyarakat Puri Oka menggelar permainan omed-omedan. Saking antusiasnya, suasana jadi gaduh akibat acara saling rangkul para muda-mudi. Raja Puri Oka yang saat itu sedang sakit pun marah besar karena keriuhan dan keributan yang diakibatkan oleh suara Muda-Mudi yang mengikuti acara Omed-Omedan tersebut. Dengan berjalan terhuyung-huyung raja keluar dan melihat warganya yang sedang rangkul-rangkulan. Anehnya, ketika  melihat adegan yang panas itu, tiba-tiba raja tak lagi merasakan sakitnya. Ajaibnya lagi raja kembali sehat seperti sediakala.

Raja lalu mengeluarkan titah agar omed-omedan harus dilaksanakan tiap tahun sekali, yaitu sehari setelah Hari Raya Nyepi (pada saat Ngembak Geni). Namun pemerintah Belanda yang waktu itu menjajah gerah dengan upacara itu. Belanda pun melarang ritual permainan muda-mudi tersebut. Warga akhirnya tidak menggelar omed-omedan. Namun, setelah omed-omedan tidak dilaksanakan lagi, tiba-tiba ada 2 ekor babi besar berkelahi di tempat omed-omedan biasa digelar. “Akhirnya raja dan rakyat meminta petunjuk kepada leluhur. Setelah itu omed-omedan dilaksanakan kembali sehari setelah Hari Raya Nyepi”, kata Wayan Sunarya. Baca pos ini lebih lanjut

Dasar Bali

Balinese culture, tradition, tourism and book

ST Kawula Wisuda Banjar Kulub Tampaksiring

Sekaa Teruna-Teruni Banjar adat Kulub. Tampaksiring, Gianyar-Bali.

WP SHOP COLLECTION

Belanja Murah Terjamin & Berkualitas, Disini Tempatnya!!!

desak14cemplok

Serasa hidup kembali

...blog nak belog...

...catatan harian seorang manusia biasa...

Nyoman Djinar Setiawina

Sakiti diri sendiri sebelum menyakiti orang lain. Pengenalan terhadap diri sendiri awal daripada pengembangan pengetahuan.

Dharmavada

Pembawa Pesan Kebajikan & Kebenaran

CORETAN

Luapan Pikiran Tertulis Dalam Kertas

Baliaga

menggali jati diri orang Bali

INDONESIA EX-MUSLIM FORUM

Telling the truth about Muhammad and Islam

Puisi dan Cerpen Bali

Kumpulan-kumpulan puisi dan cerpen bahasa Bali karya I Wayan Kertayasa

perskanaka

LPM KANAKA FAKULTAS SASTRA UNIVERSITAS UDAYANA

IMBASADI

Ikatan Mahasiswa Bahasa dan Sastra Daerah se-Indonesia

FACETRICK's MP3 BALI

BANYAK CARA DENGAN TRICK

Indonesia Proud

Bangunlah Jiwanya...Bangunlah Badannya...Untuk Indonesia Raya!

Media Kanak Dusun

Istiqomah Dalam Bekarya Menuju Kemandirian

Different kind of Mahabharata

Another stories behind the epic

nakbaliblog

Jadilah Apa Yang Kita Suka, Bikinlah Apa Yang Kita Suka, Jalanilah Apa Yang Kita Suka

Artikel Ajaran Agama Hindu

Artikel Agama Hindu, Ajaran atau Pelajaran Tentang Agama Hindu