PURA KAHYANGAN JAGAT

Umumnya, yang kita sebut dengan jagat, sesuai dengan pengertian leluhur kita adalah Bali. Padahal kini kebanyakan dari kita berpandangan jagat adalah dunia, bahkan ada yang langsung berasumsi bahwa jagat adalah kawasan semesta, lengkap dengan seluruh konstelasi bintang, nebula, komet sampai lubang hitam.

Marilah kita mulai berpikir lebih luas. Bayangkan bahwa Kahyangan Jagat dalam Hindu nanti akan mencakup pura Mandara Giri Semeru Agung di Senduro, Pura Luhur Poten di Bromo, Pura Jagatkerta Gunung Salak di Tamansari, juga Pura Payogan Agung Kutai di Kalimantan, bahkan pura agung Santi Buana di Belgia.

Mungkin tidak lama lagi kita akan punya pura Kahyangan Jagat di tiap benua, bahkan tiap negara, bahkan mungkin di antartika sekali pun. Sebenarnya leluhur kita juga sudah berpikir ke arah sana, karena itu Beliau tidak menamai konsep mereka dengan Kahyangan Bali atau Kahyangan Jawa atau lainnya. Kita inilah yang harus terus mengembangkan diri baik dari sisi sekala mau pun niskala. Baca pos ini lebih lanjut

Iklan

TUTURAN BHATARI BATUR

Masyarakat Batur, Kintamani, Bangli, percaya bahwa penyembah Pura Ulun Danu Batur yang berjumlah 45 buah desa itu bermula dari tuturan yang berkembang secara turun tumurun. Di sampung itu, terdapat pula bukti arkeologis tentang tuturan tersebut yakni sebuah labu yang dipakai menjual air. Di Batur tuturan tersebut terkenal dengan nama Ida Bhatari Batur Madolan Toya. Secara singkat ceritanya seperti yang diceritakan oleh Jro Mangku Kridit, Ketut Samua, dan Nengah Tekek berikut ini.

Tersebutlah Batari Batur setelah menetap di Batur, dan memiliki air cukup besar, berupa sebuah danau. Beliau berkeinginan menjual atau menukar airnya ke desa-desa tetangganya. Karena merasa canggung sebagai putri, beliau merubah dirinya menjadi seorang laki-laki yang kudisan, berbau dengan pakaian compang-camping. Beliau memikul dua buah labu besar berisi air, menuju arah Timur Laut, melewati Pura Balingkang. Setibanya di perbatasan Desa Blandingan, beliau merasa kecapaian dan mengaso. Karena merasa terlalu berat maka sebagian airnya ditumpahkan di sana sehingga menjadi Manik Muncar, yang letaknya di sebelah Barat Laut Belandingan. Baca pos ini lebih lanjut

Dasar Bali

Balinese culture, tradition, tourism and book

ST Kawula Wisuda Banjar Kulub Tampaksiring

Sekaa Teruna-Teruni Banjar adat Kulub. Tampaksiring, Gianyar-Bali.

WP SHOP COLLECTION

Belanja Murah Terjamin & Berkualitas, Disini Tempatnya!!!

desak14cemplok

Serasa hidup kembali

...blog nak belog...

...catatan harian seorang manusia biasa...

Nyoman Djinar Setiawina

Sakiti diri sendiri sebelum menyakiti orang lain. Pengenalan terhadap diri sendiri awal daripada pengembangan pengetahuan.

CORETAN

Luapan Pikiran Tertulis Dalam Kertas

Baliaga

menggali jati diri orang Bali

INDONESIA EX-MUSLIM FORUM

Telling the truth about Muhammad and Islam

Puisi dan Cerpen Bali

Kumpulan-kumpulan puisi dan cerpen bahasa Bali karya I Wayan Kertayasa

perskanaka

LPM KANAKA FAKULTAS SASTRA UNIVERSITAS UDAYANA

IMBASADI

Ikatan Mahasiswa Bahasa dan Sastra Daerah se-Indonesia

FACETRICK's MP3 BALI

BANYAK CARA DENGAN TRICK

Indonesia Proud

Bangunlah Jiwanya...Bangunlah Badannya...Untuk Indonesia Raya!

Media Kanak Dusun

Istiqomah Dalam Bekarya Menuju Kemandirian

Different kind of Mahabharata

Another stories behind the epic

nakbaliblog

Jadilah Apa Yang Kita Suka, Bikinlah Apa Yang Kita Suka, Jalanilah Apa Yang Kita Suka

Artikel Ajaran Agama Hindu

Artikel Agama Hindu, Ajaran atau Pelajaran Tentang Agama Hindu

svaramahardika

Tiada Kebebasan Abadi Tanpa Adanya Aturan Yang Mengikat