Jelekkah sifat SANGUT itu?

​S A N G U T**

Nyangut!!! Begitu biasanya orang Bali memberi istilah bagi mereka yang pikirannya bertentangan dengan tuannya. Dia seolah memihak musuh akibat pikirannya itu. Tidak ada yang tahu persis, entah apa ide dasarnya sehingga I Sangut justru ditempatkan di posisi “Wang Kebot”. Di posisi mana biasanya Ki Dalang menempatkan para pembuat onar macamnya Rahwana dalam serial Ramayana. Atau Korawa dalam ephos Mahabharata.

Sangut selalu bersungut jika tidak setuju atas segala prilaku buruk tuannya. Hanya saja dia tidak dengan segera membantah. Dia lebih memilih diam ketika tuannya merekayasa rencana jahat. Tetapi dia baru akan menggerutu dibelakang punggung tuannya atau saat sedang berdua saja bersama partnernya I Delem. Dia akan segera nyroscos, bicara kelemahan tuannya serta tantangan yang akan menghambat bila prilaku buruk tuannya tidak segera dihentikan. Dia akan tidak habis-habisnya menggerutu perihal seharusnya… seharusnya dan seharusnya.

…..

Sangut adalah salah satu dari punakawan. Dimana dalam setiap pementasan, para punakawan selalu dijadikan representasi dari karakter rakyat.

Barangkali suara I Sangut adalah memang suara rakyat, yang niatnya tidak pernah langsung digaungkan. Mereka hanya mengurai keluh kesahnya dalam diam. Yang hanya didengar oleh kedalaman hati mereka sendiri.

Ada berbagai alasan I Sangut banyak diam. Salah satunya adalah bisa jadi dia sedang menyimak secermatnya serta berhitung terhadap suasana yang akan berkembang setelahnya. Karena setiap kata dan kalimat para pemimpin akan menentukan kelanjutan hari-hari bersama sedulurnya yang juga rakyat kebanyakan.

Bagi rakyat tidak ada yang lebih penting dari kepastian tentang ‘ketiadaan’ masalah. Bagi mereka tidak penting benar berbagai selogan yang akhirnya menjadi sekedar pemicu harapan. Kalaupun harapan berperan dalam memotivasi, namun ada yang lebih penting dari itu. Yaitu kedamaian nyata yang memastikan bahwa mereka masih dapat menyusun rencana hidup dengan sukacita. Tidak ada yang lain dari itu dan hanya sederhana saja.

Karenanya para pemimpin mestinya memahami bahwa segala pernik ambisi mereka harusnya beranjak dari apa yang menjadi suasana hati rakyatnya. Rakyatlah yang seharusnya menjadi ikhwal. Mengingat keberadaan mereka sesungguhnya merupakan cermin dari bagaimana prilaku sebuah bangsa dalam memberi rasa hormat kepada kehidupan.

Rakyat yang lapar jelas tidak butuh sekedar harapan. Juga tidak butuh iming-iming untuk makan mewah. Rakyat hanya butuh perut yang kenyang bersama canda generasi penggantinya.

…..

I Sangut memang hanya bersungut. Tetapi amat sering sungutnya menjadi nyata di akhir pementasan. Tuan mereka sering terkapar tanpa sempat sekedar menyesali dan berucap “Selamat tinggal” bagi prilaku buruknya.  Dan Ki Dalang selalu menjadikan itu sebagai momentum. Yaitu buat ‘mapekeling’ tentang kebenaran sederhana yang mesti selalu ditegakkan oleh siapapun.

……

I Sangut barangkali gambaran dari “kebenaran yang salah mengambil tempatnya”. Dia adalah kebenaran yang menggigil menahan diri karena suara sangar keangkuhan lebih didengar akibat selalu dikedepankannya ambisi. Padahal hidup hanya butuh kebenaran sederhana. Hidup juga tidak butuh kemewahan di angan-angan. 

Ya…I Sangut memang representasi kebenaran yang salah memilih tempatnya***

  ~ olih Tut sumarya  ~

Iklan

​DOA, MANTRA MEMOHON ANAK ATAU KETURUNAN

Dikutip dari shareing umat Hindu di facebook.
Tentang Mantra memohon anak keturunan, membuat hati saya tergugah untuk mencari-carinya. setelah lama mencari, akhirnya saya menemukan doa mantra, yang mungkin berguna untuk para semeton hindu bali.

Masalah kelahiran, kehidupan, dan kematian semuanya di tangan Hyang Widhi. Manusia hanya bisa memohon ke hadapan Hyang Widhi. Untuk itu perlu diketahui bahwa kelahiran dalam Agama Hindu berarti re-inkarnasi roh leluhur.

Roh leluhur bisa ber-reinkarnasi bila sudah suci, yaitu sudah di aben-nyekah dan mepaingkup. 

Cobalah ditanyakan apakah para leluhur sudah diaben atau belum atau masih banyak yang belum di-aben. Bila demikian halnya ini satu unsur penyebab. Saran ini tentu atas asumsi bahwa anda sudah berkonsultasi dengan dokter dan tidak ada masalah dengan kesehatan.

Lakukan Puja Trisandya dan Kramaning Sembah/persembahyangan terus menerus secara intensif untuk mohon dikaruniai putra. 

Mantra Memohon Putra – Anak Keturunan

berikut ini rekomendasi Ritual sembahyang yang disarankan untuk memohon anak keturunan

PERTAMA, Awali setiap sembahyang dengan Puja Trisandya

KEDUA, Ucapkan doa Mantram ini dapat diucapkan setelah Puja Trisandya:

Om Brhatsumnah Prasavita Nivesano

Jagatah Sthaturubhayasya Yo Vasi

Sa No Devah Savita Sarma Yacchatvasme

Ksayaya Trivarutham Amhasah
Om Ayu Werdi Yaso Werdi

Werdi Prajnyam Suka Sryam

Dharma Santana Werdisyat

Santute Sapta Werdayah
Om Dirgayur Astu Tat Astu Astu Swaha

Artinya:

Hyang Widhi yang memberi kehidupan kepada alam dan menegakkannya, yang mengatur baik yang bergerak maupun yang tidak bergerak, semoga memberikan karunianya kepada kami keturunan dan ketentraman hidup dan kemampuan untuk menghindari kekuatan jahat.

Hyang Widhi, berkatilah kami dengan kebahagian, usia panjang, kepandaian, kesenangan, jalan Dharma, dan keturunan. Semoga terkabul Oh, Hyang Widhi.

KETIGA, Lakukan Kramaning sembah seperti biasanya.

KEEMPAT, berusahalah selalu menolong/membantu orang tua, terutama ibu (baik ibu mertua maupun ibu kandung), berusaha selalu menyenangkan hatinya dan usahakan selalu “melakukan padasewanam” (menyentuh kakinya atau duduk dibawah kaki seorang ibu.

KELIMA, menjelang tidur lakukan japa Gayatri Mantram 9x, kemudian dilanjutkan dengan mantra: “Om Pitro Byo Namah Swada” (memohon keadaan yang layak serta untuk menyenangkan leluhur) sebanyak-banyaknya dan/atau semampunya.

KEENAM, lakukan hubungan seksual maksimal 3hari sekali, jangan terlalu sering dan perhatikan prihal “hari baik berhubungan badan”

KETUJUH, guna memperoleh keturunan yang suputra, perhatikan juga prihal “Cara Membuat Anak yang Suputra”

KEDELAPAN, berusaha untuk menyisakan nasi beserta lauknya di dapur, dengan asumsi bila ada pitra yang pulang, agar ada suguhan sekedarnya. (sisakan saja nasi ditempat nasi biasanya, tidak perlu ada persiapan khusus). serta berusaha untuk memasak dirumah (diusahakan masak sendiri) karena kesiapan anda untuk menunggu anugrah seorang putra dilihat dari kesiapan anda untuk berbuat lebih kepada yang akan hadir, minimal mau berkorban hanya sekedar memasakkan makanan untuk keluarga. karena pengalaman yang sering dijumpai, pasangan suami istri yang lebih sering makan diluar rumah atau tidak masak lebih sulit untuk mendapatkan keturunan yang suputra.

KESEMBILAN, sisihkan penghasilan anda untuk PUNIA, serta Lakukan puasa minimal setiap purnama/ tilem, berbuatlah kebajikan sebanyak-banyaknya, dan pasrahkan hidup anda kepada-Nya.

APABILA kesemua hal tersebut diatas sudah dilakukan rutin selama 1 tahun atau 2x odalan di pemerajan anda, maka yang mesti diperhatikan adalah

Dewasa Ayu Nganten anda. cobalah mengingat-ingat kembali hari pernikahan anda terutama hari dimana anda melakukan “Natab Banten Byakala atau Mekalan-kalan” karena hari tersebutlah anda dianggap sah secara sekala-niskala menjadi pasangan suami istri. silahkan cek di “Pemilihan Hari Baik Nganten”. 

Dasar Bali

Balinese culture, tradition, tourism and book

ST Kawula Wisuda Banjar Kulub Tampaksiring

Sekaa Teruna-Teruni Banjar adat Kulub. Tampaksiring, Gianyar-Bali.

Sang Widy

Just For Love In Your's Life

desak14cemplok

Serasa hidup kembali

...blog nak belog...

...catatan harian seorang manusia biasa...

Nyoman Djinar Setiawina

Sakiti diri sendiri sebelum menyakiti orang lain. Pengenalan terhadap diri sendiri awal daripada pengembangan pengetahuan.

Dharmavada

Pembawa Pesan Kebajikan & Kebenaran

CORETAN

Luapan Pikiran Tertulis Dalam Kertas

Baliaga

menggali jati diri orang Bali

Wahana08's Journey Weblog

mari berbuat untuk kebaikan

INDONESIA EX-MUSLIM FORUM

Telling the truth about Muhammad and Islam

Puisi dan Cerpen Bali

Kumpulan-kumpulan puisi dan cerpen bahasa Bali karya I Wayan Kertayasa

perskanaka

LPM KANAKA FAKULTAS SASTRA UNIVERSITAS UDAYANA

aryaoka blog

oka just oke...

IMBASADI

Ikatan Mahasiswa Bahasa dan Sastra Daerah se-Indonesia

FACETRICK's MP3 BALI

BANYAK CARA DENGAN TRICK

Indonesia Proud

Bangunlah Jiwanya...Bangunlah Badannya...Untuk Indonesia Raya!

Media Kanak Dusun

Istiqomah Dalam Bekarya Menuju Kemandirian