RSS

Puja Tri Sandhya (Pengertian dan Sikap Tri Sandhya)

14 Nov

Pengertian dan Sikap Tri Sandhya

Mengapakah kita wajib melaksanakan puja Tri Sandhya, apakah sumber ajaran ini dan bagaimana kita bila tidak mampu melaksanakan hal tersebut? Apakah harus melaksanakan puja Tri Sandhya itu di tempat-tempat yang di pandang suci, bagaimanakah apa boleh dilaksanakan di kantor atau tempat-tempat pertemuan dan lain-lain? Muncul pertanyaan sebagai akibat belum memasyarakatnya Tri Sandhya secara baik.

Tri Sandhya adalah sembahyang yang wajib dilakukan oleh setiap umat Hindu tiga kali dalam sehari. Sembahyang rutin ini diamanatkan dalam kitab suci Weda dan sudah dilaksanakan sejak ribuan tahun yang lalu. Bila kita tidak tekun melaksanakan Tri Sandhya berarti kita tidak secara sungguh-sungguh mengamalkan ajaran yang terkandung dalam kitab suci Weda. Banyak hambatan yang dialami mengapa seseorang tidak tekun melaksanakan puja atau sembahyang Tri Sandhya, beberapa hambatan tersebut di antaranya: karena kurang memahami makna yang terkandung dalam melaksanakan puja Tri Sandhya, karena enggan, sebab belum dibiasakan (abhyasa), bahasanya tidak atau kurang dipahami dan sebagainya.

Untuk mengatasi berbagai hambatan tersebut di atas, pertama-tama tumbuhkan tekad bahwa kita mampu untuk melaksanakan hal itu. Selanjutnya pelajari dan hafalkan tiap-tiap kata dalam mantram yang digunakan dalam Tri Sandhya. Usaha lainnya adalah dalami maknanya seperti telah kami ungkapkan di atas, mantra Tri Sandhya, khususnya mantram Gayatri, di samping fungsi utamanya sebagai stava, stotra atau puja, maka fungsinya sebagai kawaca dan panjara mendorong kita untuk menuju keselamatan jiwa dan raga. Sebagai dimaklumi, di dalam mantram-mantram yang digunakan untuk puja Tri Sandhya, terdapat sebuah mantram yang sangat disucikan oleh umat Hindu, yakni mantram Gayatri, mantram pertama dari 6 bait mantram Tri Sandhya dan seperti diamanatkan dalam kitab Atharvaveda, mantram Gayatri atau Gayatri mantram adalah Vedamata, ibu dari semua mantram Weda yang dapat memberikan perlindungan, keselamatan, kegembiraan dan kebahagiaan.

Penelitian ilmiah di Madras (India) maupun di Amerika menunjukkan bahwa orang yang tekun mengucapkan Gayatri mantram, butir-butir darah butih dan merahnya semakin segar dan bertambah jumlahnya. Mantram ini dapat digunakkan sebagai mantram Japa, yakni diulang-ulang beberapa kali dengan khusuk untuk permohonan tertentu.

Bagaimana sikap kita dalam melaksanakan Tri Sandhya? Pertanyaan ini sering muncul di kalangan umat yang masih awam. Demikian pula bila seorang dalam keadaan cuntaka (karena kematian dan sebagainya) termasuk pula seorang wanita yang setiap bulan berhalangan (menstruasi) apakah boleh melaksanakan Tri Sandhya?

Sampai saat ini masih terjadi kesimpangan siuran, terutama sikap tangan dikalangan umat dalam melaksanakan puja Tri Sandhya. Ada yang mencakupkan tangan seperti mengucapkan panganjali (salam  pertemuan/mulai persidangan), ada yang melakukannya dengan sikap tangan dewapratistha (seperti seorang pandita memegang dupa atau bunga) dan ada juga yang amustikarana, yakni sikap tangan kanan mengepal ditutup dengan jari-jari tangan kiri dan kedua ibu jari bertemu ditempatkan menempel di depan dada. Berdasarkan ketetapan Pesamuan Agung Parisada Hindu Dharma Indonesia tahun 1990, maka sikap tangan yang digunakan untuk melaksanakan puja Tri Sandhya adalah sikap tangan yang terakhir di atas, yakni amustikarana. Dengan demikian kerancuan penggunaan sikap tangan, berangsur-angsur telah mulai menampakkan keseragaman.

Di samping sikap tangan, sikap lainnya adalah badan dan tulang punggung diusahakan selalu tegak. Dalam keadaan tidur terlentang, misalnya dalam keadaan sakit, diusahakan pula posisi tulang punggung tetap datar di atas tempat terlentang. Sikap tangan juga diusahakan amusti-karana seperti tersebut di atas. Hal yang patut selalu diingat adalah dalam melaksanakan puja Tri Sandhya maupun sembahyang adalah sikap bathin, yakni penuh dengan sraddha, keyakinan yang mantap dilandasi dengan ketulusan hati, sesuai dengan makna bhakti seperti telah diuraikan pada bagian awal tulisan ini. Setiap melaksanakan puja Tri Sandhya atau sembahyang, hendaknya selalu didahului dengan asucilaksana, yakni menyucikan diri dan berpakaian yang bersih dan wajar dipakai untuk sembahyang.

Selanjutnya dalam keadaan cuntaka, termasuk pula seorang wanita dalam keadaan berhalangan, sebaiknya tidak melaksanakan puja Tri Sandhya, persembahyangan atau mengucapkan mantra-mantra sebagai doa, namun cukup memanjatkan doa dalam bahasa hati dan tidak dibenarkan mengunjungi tempat-tempat pemujaan atau yang dipandang suci selama dalam keadaan cuntaka. Mengakhiri masa cuntaka hendaknya selalu diikuti dengan “mandi besar” (mandi dan berkeramas), seperti setelah suami-istri melakukan tugas memenuhi kepuasan seksual. Setelah mandi besar, kemudian dilanjutkan dengan sembahyang dan memohon air suci (tirtha).

(Sumber : Titib, I Made. 2003. Tri Sandhya, Sembahyang dan Berdoa. Surabaya-Paramita.)

Bacaan lainnya :

  1. Mantram (Pengertian dan Fungsi);
  2. Puja Tri Sandhya (Pengertian dan Sikap Tri Sandhya);
  3. Puja Tri Sandhya (Tempat, Saat yang Tepat dan Sarana yang Digunakan);
  4. Puja Tri Sandhya (Sumber Teks, Terjemahan dan Pemahamannya).
About these ads
 
4 Komentar

Ditulis oleh pada November 14, 2012 in AGAMA, MANTRA, PENDIDIKAN

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , ,

4 responses to “Puja Tri Sandhya (Pengertian dan Sikap Tri Sandhya)

  1. made arya

    Mei 24, 2014 at 6:17 pm

    Terimakasih

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
ST. kawula wisuda banjar adat kulub

ST. Kawula Wisuda (Sekaa Teruna-Teruni) Banjar adat Kulub. Tampaksiring, Gianyar, Bali

Sang Widy

Just For Love In Your's Life

Butterflychaser

An odyssey of chasing butterfly

desak14cemplok

Serasa hidup kembali

...blog nak belog...

...catatan harian seorang manusia biasa...

Nyoman Djinar Setiawina

Sakiti diri sendiri sebelum menyakiti orang lain. Pengenalan terhadap diri sendiri awal daripada pengembangan pengetahuan.

Dharmavada

Pembawa Pesan Kebenaran & Kebajikan

CORETAN

Luapan Pikiran Tertulis Dalam Kertas

Baliaga

menggali jati diri orang Bali

Wahana08's Weblog

mari berbuat untuk kebaikan

INDONESIA EX-MUSLIM FORUM

Telling the truth about Muhammad and Islam

Puisi dan Cerpen Bali

Kumpulan-kumpulan puisi dan cerpen bahasa Bali karya I Wayan Kertayasa

perskanaka

LPM KANAKA FAKULTAS SASTRA UNIVERSITAS UDAYANA

IMBASADI

Ikatan Mahasiswa Bahasa dan Sastra Daerah se-Indonesia

FACETRICK's MP3 BALI

BANYAK CARA DENGAN TRICK

Indonesia Proud

Bangunlah Jiwanya...Bangunlah Badannya...Untuk Indonesia Raya!

Media Kanak Dusun

Istiqomah Dalam Bekarya Menuju Kemandirian

Different kind of Mahabharata

Another stories behind the epic

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 32 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: